EVENT TICKET

Wednesday, December 14, 2011

Tauhid

Tauhid
Tauhid Dalam Gagasan
Tauhid berdasarkan kepada "la ilaha illa 'Llah, Muhammadur-Rasulullah": "Tidak ada tuhan yang wajib disembah dengan sesungguhnya melainkan Allah, dan Muhammad adalah Rasulullah". Atau "asyhadu an la ilaha illa'Llah, wa asyhadu anna Muhammadar-Rasulullah":
"Aku menyaksikan bahwa tiada tuhan yang wajib disembah dengan sesungguhnya melainkan Allah dan aku menyaksikan bahwa Muhammad adalah Rasulullah". Ini diwajibkan dalam ayat, diantaranya, yang artinya: "Ketahuilah bahwa tiada tuhan melainkan Allah ...".(Surah Muhammad: Ayat 19).
Kesaksian itu adalah hasil dari keyakinan iman tanpa keraguan dan ragu tentang hakikat keTuhanan yang Maha Esa, yang merupakan sumbu untuk segalanya. Keyakinan ini datang dari ilmu dan juga kesadaran batin orang yang bersangkutan yang disebutkan sebagai ilmul-yakin, atau 'ainul-yaqin atau haqqul-yaqin. Ilmul-yaqin datang dari tingkat keyakinan yang timbul dari ilmu tentang kebenaran tauhid hasil dari pengetahuannya, dengan berdasarkan bokti-bokti, apakah yang berifat nakli atau akli atau intelektuil.
'Ainul-yaqin timbul dari tingkat tertentu dalam kesadaran batin tentang hakikat tauhid. Haqqul-yaqin mengacu kepada pengenalan hakikat tauhid berdasarkan kepada "kesaksian batin" - musyahadah - tentang kebenaran itu yang tidak meninggalkan apa-apa keraguan lagi.
Keimanan pada ketauhidan ini berkembang menjadi keimanan terhadap "rukun-rukun iman" yang lain-keimanan pada para malaikat dengan tugas-tugasnya, para rasul ass dengan tugas-tugas mereka, kitab samawi dengan ajaran-ajarannya, terakhir adalah al-Qur'anul-Karim, tentang akhirat dan akhirnya qadha 'dan qadar.Semuanya diuraikan oleh para ulama Ahlis-Sunnah dalam teks-teks usulud-din mereka, Allah memberi rahmat kepada mereka.
Keimanan terhadap Allah dan mentauhidkannya dengan uraian-uraian tentang sifat-sifat yang tidak terkira, dan kemudian dibicarakan sebagai kunci ke identitasnya dua puluh sifat atau tiga belas, itu berdasarkan dalil-dalil akal atau dalil nakal, yang kita tidak bicarakan secara rinci di sini.

 
Namun memadailah kalau kita sebutkan sifat-sifat itu - untuk memperbaharukan memori kita tentangnya - sebagai wujud, Qidam atau sediakala, baqa 'atau permanen, melanggar sekelian makhluk, berdiri sendiri, esa, hidup atau hidup, ilmu, qudrat atau kekuasaan, kehendak, mendengar , melihat, dan berkata-kata yang semuanya dirumuskan ulama berdasarkan Qur'an dan Sunnah, bukan sebagaimana dituduh oleh setengah pihak, dari filsafat Yunani Kuno; kemudian ditambahkan dengan diskusi tentang sifat-sifat hal keadaannya hidup, berilmu, berkuasa, berkehendak, mendengar, melihat dan berkata-kata.

Pembicaraan tentang mentauhidkan Allah juga dilakukan dengan membicarakan nama-namaNya yang sembilan puluh sembilan itu dengan menyebut nama-namaNya: Allah, ar-Rahman, ar-Rahim, al-Malik, al-Quddus, as-Salam, al-Mu'min, al-Muhaimin, al-'Aziz, al-Jabbar, al-Mutakabbir, dan seterusnya dengan uraian-uraian maknanya sebagaimana yang ada misalnya dalam "Tafsir al-Jamal" dalam uraiannya tentang maksud ayat yang berarti: "Dan untuk Allah Sifat- sifat yang paling Indah, maka kamu serulah Ia dengan menyebutnya ... ".Mentauhidkan Allah dan beriman kepada rukun-rukun iman yang lainnya sebagai hasil dari beriman kepada ketauhidan Allah itu menimbulkan efek dalam kehidupan manusia yang disebut dalam setengah hadits sebagai "cabang-cabang iman" ('shu'ab al-iman'). Misalnya dalam "Fathul-Bari" diuraikan hadits:
الايمان بضع وستون شعبة والحياء شعبة من الايمانYang berarti: "Iman ada enam puluh lebih cabangnya, dan malu bertempat adalah satu cabang dari keimanan".
Dalam hadits shahih riwayat Bukhari yang lain disebutkan keimanan itu lebih dari tujuh puluh cabang, dan yang tertinggi adalah mengucap "tiada tuhan melainkan Allah", yang paling rendah sekali adalah membuang duri atau sesuatu yang menyakitkan dari jalan.
Dalam "Fahul-Bari" dalam memberi uraian tentang "cabang-cabang" iman hasil dari tauhid dan keyakikan iman, pengarangnya membagi kesan-kesan itu pada beberapa bagian seperti "praktek hati".
Dinyatakannya bahwa praktek hati terdiri dari: keimanan terhadap Allah, para malaikat, kitab-kitabNya, para rasulNya, QadarNya, Hari Akhirat. Alam Kubur, Bangkit setelah mati, Berhimpun di Akhirat, Hitungan amal, Neraca Timbangan Amal, Titian Sirat, surga, neraka; kasih dan benci karena Allah, mencintai rasul, iktikad tentang keagungan Rasul dan kemuliannya, bershalawat terhadapnya, menurut sunnahnya, mengamallkan sifat ikhlas dalam praktek, tidak bersikap riya dalam praktek, meninggalkan kemunafikan, bertobat, takut kepada Allah, berharap kepada, bersyukur kepada, menunaikan janji dan amanah semuanya, sabar, ridha dengan ketetapan dan Nya, bertawakkal kepada, bersikap dengan sifat kasih sayang (rahmah), tawadhu ', memuliakan orang tua, mencintai orang muda, tidak takabur, tidak' ujub, tidak hasad dengki, tidak mendendam, tidak marah bukan pada tempatnya.
"Praktek lidah" ​​terdiri dari: berlafaz dengan kalimat tauhid, membaca Qur'an, mempelajari ilmu, mengajarkan ilmu, berdo'a, berdzikir mengingat dan menyebut nama-nama Allah, beristighfar, dan menjauhi perbuatan dan perkataan yang sia-sia (ijtinab al -laghw).
"Praktek badan" disebutkan: dalam kondisi suci bersih dari segi lahir dan pada hukumnya, menjauhi najis-najis, menutup aurat, melakukan shalat yang wajib dan sunat, juga menunaikan zakat, membebaskan budak (bisa dikiaskan dengan kondisi modern dengan "hamba- budak ekonomi "dan sebagainya), menerapkan sifat pemurah (al-jud), memberi makan kepada mereka yang membutuhkannya, memuliakan para dhif, melakukan puasa yang wajib dan sunatnya, demikian pula haji, dan umrahnya, melakukan tawaf, dan beri'tikaf, berusaha untuk menghayati malam lailatul-qadar, berpindah untuk menyelamatkan agama bila itu dituntut oleh agama, berhijrah dari negeri syirik (dengan persyaratannya), menunaikan nazar, sungguh-sunguh menjaga iman dengan teguhnya, menunaikan kaffarah, mengontrol diri dari kejahatan dengan menikah, melaksanakan hak-hak keluarga, mentaati para pemimpin dan bersikap lemah lembut kepada para hamba (termasuk orang-orang bawahan).
Berkenaan dengan kehidupan dan pergaulan dengan orang banyak: menurut jama'ah Muslimin, mentaati Waliyul-amri, mendamaikan mereka yang berkelahi, berperang melawan mereka yang memberontak dan kaum Khawarij (yang menentang Waliyul-amri), bertolong-bantu dalam melakukan kebaikan, menyuruh hal -hal yang baik dan melarang hal-hal yang mungkar, menerapkan aturan-aturan pidana berat menurut Islam, melakukan jihad, termasuk ke dalamnya menjaga perbatasan untuk menyelamatkannya dari para seteru, menunaikan amanah-amanah, termasuk menunaikan "khumus" (dari rampasan perang) , memberi orang berhutang, dan membayar utang, memuliakan tamu, bergaul dengan akhlak yang baik ('husn al-mu'amalah'), termasuk ke dalamnya mengumpulkan harta dari penyebab yang halal, membelanjakan harta di tempatnya yang hak, tidak bersikap membazir , dan tidak melampau-lampau dalam pengeluaran (termasuk kalau sekarang "conspicuous consumerism": berbelanja karena pamer bukan karena kebutuhan yang menasabah), menjawab orang memberi salam, mendoakan orang yang bersin, menahan diri dari menyakiti orang lain, menjauhkan diri dari kesia -siaan, membuang duri (atau apa-apa yang membahayakan) dari jalan.

Ia menyatakan mungkin cabangnya itu tujuh puluh sembilan sifat dengan mempertimbangkan menceraikan setengah dari apa yang disandingkan dan tidak dipisahkan.Praktek, sifat-sifat dan sikap yang timbul itu semuanya dari ketauhidan kepada Allah yang ada dalam diri manusia. Efeknya jelas terlihat dalam kehidupan keluarga dan masyarakat serta negara dan umat bila ketauhidan itu mantap.

Efek Tauhid Dalam Gagasan Orang Yang Beriman:Kalau dilihat dari segi yang berbeda, bisa disebutkan bahwa implikasi tauhid ke atas manusia dan kehidupannya bisa dilihat dari beberapa segi, diantaranya:
Dari segi pahamnya tauhid memaksudkan bahwa yang diyakini sebagai kebenaran tanpa tara adalah Keesaan Allah; tidak ada keraguan dan ragu lagi padanya. Buktinya apakah yang bersifat akli atau nakli menjadi dalil tentang kebenarannya; dalil dari pengalaman dan kesadaran batin itu merupakan bukti yang paling kuat untuk diri seseorang berpegang kepada kebenaran.Itulah maksud tertinggi dari ayat yang berarti:"Ini adalah jalanku; aku menyeru manusia kepada Allah berdasarkan pada 'basirah' (dalil yang nyata) atau pemandangan matahati, aku dan mereka yang mengikutiku".(Surah Yusuf: Ayat 108).
Ini memberi sumbu pada manusia, pribadi, dan hidup serta peradabannya. Ini bisa dimisalkan sebagai adanya tempat duduki yang tetap dan teguh, tidak kucar kacir, bukan tidak stabil.
Misalnya kita bisa sebutkan bagaimana kita ini tetap pada kursi, kursi tetap demikian karena ada lantai bangunan, bangunan itu tetap pada dasarnya, dasar bangunan itu tetap karena ada bumi yang tetap, bumi tetap karena berada dalam sistem solar yang dengan gravitasinya dan lain- lainnya menyebabkan ia tetap.
Demikianlah manusia merasa tetap teguh dengan keyakinannya kepada tauhid; dengannya ia merasa tetap ada tempat berpijak untuk jiwa, hati dan akalnya.Tauhid pada paham juga memaksudkan bahwa yang disembah dengan sebenarnya hanyalah Allah Yang Esa saja, tidak ada yang lain lagi.

 
Penyembahan dalam arti pengabdian - 'Ubudiyyah - hanyalah untuk Allah sebagaimana yangg dinyatakan dalam al-Fatihah, "Engkaulah saja Yang kami sembah, dan kepada Engkalah saja kami meminta pertolongan". Hakikat ini ternyata dalam ayat yang artinya: "Tidak Aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk beribadat kepadaKu".
Paham tauhid yang mendalam menyebabkan tidak ada lagi kekuatan lain yang dinisbahkan Kuasa Tuhan padanya; hilang takhyul, paham syirik, dan sihir, hilang praktek bernujum yang disalahkan Syara ', dan hilang pemujaan yang dilarang Syara' terhadap jin-jin dan lain-lainnya Termasuk hilang pemujaan kepada hal-hal maknawi seperti akal, kecerdasan manusia, atau mana-mana aspek kepandaian atau ilmu manusia.Semuanya hasil dari keyakinan terhadap keesaan Allah.

Tauhid pada paham ini memberi kepada insan tujuan hidup yang terakhir yang memberi makna kepada segala kegiatan. Manusia yang beriman kepada tauhid bertugas dan berusaha dalam konteks mencari keridhaan Allah di dunia ini, yang membawa kepada kebahagiaan yang abadi. Ini jelas dalam pembacaan doa si mukmin setelah dari takbir shalat, yaitu do'a yang artinya:
"Sesungguhnya salat, pengorbananku, hidupku (termasuk perjuanganku, profesiku, pelaksanaan tugasku) adalah untuk Allah Tuhan Yang mengatur sekelian alam". Dengan ini tidak ada kekosongan atau kehilangan makna - "loss of meaning" - dalam hidupnya. Semuanya mendapat makna dalam konteks mencari keridhaan Tuhan. Dalam konteks seperti inilah Nabi s.a.w.menyatakan keheranannya tentang hidup si mukmin sampaikan bila kakinya terkena duripun ada memiliki makna. Penyakit "kehilangan makna" tidak akan terjadi pada si mukmin yang efektif keimanannya dalam membentuk jiwa dan kablbunya.

Keimanan pada tauhid menjadikan si mukmin tidak putus asa dalam hidupnya walau bagaimamanapun teruknya tantangan yang dihadapi dan walau bagaimana negatifnya suasana yang dihadapi, sehingga kalau dilihat dari segi perkiraan duniawi tidak ada apa-apa yang bisa dilakukan sekalipun, ia tidak putus asa.Inilah diantaranya yang dimaksudkan oleh ayat Qur'an yang berarti"Jangan kamu berputus asa dari pertolongan Allah, sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat (atau pertolongan) Allah melainkan orang-orang kafir"(Surah Yusuf: Ayat 87).
Di sinilah tauhid memberi dasar kepada aksiologi si mukmin, sehingga sistem nilainya lengkap dan tinggi.Aksiologi Dari al-Asma'-al-Husna:

Tauhid pada paham menjadikan insan yang yakin kepada tauhid itu mendapat "peta" pembangungan pribadinya di "Diri Tuhan Sendiri Dengan Sifat-sifatnya yang Maha Sempurna dan Nama-NamaNya Yang Maha Indah" (al-Kamalat wa'l-Asma 'al-Husna) .Maksudnya, sebagaimana yang diuraikan antaranya dalam "Tafsir al-Jamal" dalam hubungan dengan hadits Tirmidi yang berarti: "Tuhanmu memiliki sembilan puluh sembilan Nama, maka siapa yang membilangnya ia masyuk ke dalam surga".

 
Maksudnya, diantaranya, diuraikan bahwa harus insan yang beriman itu menjadikan pribadinya terbentuk oleh pengajaran yang tersedia dari maksud nama-nama Tuhannya.

Misalnya kalau Allah bersifat dengan sifat Kasihan Belas - dengan NamaNya al-Rahim - maka si mukmin sebagai hamba Tuhannya harus bersifat dengan sifat mengasihi orang pada tingkat manusiawinya. Dengan itu maka ia "hampir" kepada Tuhan melalui sifat itu.

 
Dengan itu ia lebih dekat kepada kesempurnaannya sebagai manusia yang beriman. Kalau Tuhan bernama al-Malik - Raja dengan sifat-sifat sesuai dengan Nama "al-Malik" itu, maka harus si hamba membentuk pribadi sesuai dengan posisi sebagai "raja" yang menguasai dirinya agar taat kepada Tuhan dan menjalankan kehendakNya, jangan membiarkan dirinya menjadi rendah dan melayani Setan. Kalau Allah bernama al-'Alim - mengetahui - maka manusia yang beriman harus membentuk dirinya menjadi orang yang berilmu, yang mengenal Tuhannya, ajaran Tuhannya, dan mengetahui ilmu-ilmu lain dalam konteks ketauhidan Tuhannya serta mengetahui ilmu-ilmu untuk menjadikan dirinya dan hidupnya terhormat dalam dunia ini.
Dengan itu jadilah ia hampir kepada Tuhannya melalui sifatnya berilmu itu.Kalau dikiaskan kepada bangsa, maka bangsa itu bangsa yang berilmu yang martabatnya mulia karena ilmunya. Di sini keimanan kepada Tauhid membawa implikasi dalam bidang epistemologi atau faham ilmu dan aksiologi atau faham nilai yang sangat diperlukan kejelasannya.

Di sini kita lihat bagaimana kepentingan ilmu diberikan perhatian yang sangat pokok oleh para ulama Islam, seperti Imam al-Ghazali rd dan Ibn Khaldun rh antara yang sekian banyak itu. Dan Ibn Khaldun rh menghendaki agar anggota ilmu itu mencapai keterampilan yang memuncak dalam bidang ilmunya sampai menjadi sebagai sepertri tabiat yang kedua untuk dirinya, seolah-olah seperti terbang burung di angkasa dan bernang ikan dalam air. Kata-kata perumpamaan itu bukan dari Ibn Khaldun tetapi dari penulis ini. Ia menggunakan istilah "malakah" untuk mengungkapkan keterampilan tertinggi dalam ilmu itu.

Sebab demikian pentingnya ilmu ini maka Imam al-Ghazali rd menguraikan bagaimana anggota ilmu yang melayani dengan baik dalam pengembangan ilmunya bergaul diri dengan Tuhan - bertaqarrub-melalui kegiatannya itu; demikian pula siswa yang mempalajari ilmu yang berguna - ilmu-ilmu agama dan ilmu-ilmuumum karena Tuhan dan karena melayani umat dalam fardhu kifayah - bertaqarrub kepada Tuhan dalam kegiatan pembelajarannya.

Selain dari itu ia menguraikan bagaimana dalam konteks tauhid semuanya melayani Tuhan, mulai dari rahib semata ('abid), sampai kepada pengajar ilmu, penuntut ilmu, petugas menjaga keluarga (muhtarif), pribadi yang melayani masyarakat (walin), dan anggota tauhid taraf tertinggi yang tenggelam dalam pengalaman tauhidnya yang memuncak (muwahhid) semuanya berfungsi dalam menjayakan tauhid dalam hidupnya masing-masing - mulai dari orang biasa sampai ke petugas masyarakat dan penjaga keluarga juga anggota spiritual yang tertinmggi sekali dalam umat.Dalam konteks masyarakat modern kitra bisakiaskan mereka yang terlibat di dalamnya dengan tugas-tugas mereka masing-masing.

Kalau Tuhan bernama dengan nama as-Sattar - Yang menutup aib hambanya, kemudian di akhirat bila ia beruntung ini ampunkan aib itu-maka harus si mukmin itu menutup aib tetangganya dan kenalannya agar dengan itu aib dirinya tidak di "buka" oleh Tuhan di hadapan sekalian makhluk di Akhirat nanti.Allahumma salimna.

Kalau Tuhan bernama al-Mutakabbir - Yang membesarkan DiriNya, Yang Takburr, karena Ia berhak dengan perbuatan demikian - maka harus si mukmin berendah diri kepada Tuhannya dan kepada sekelian mukminin, tetapi bertakabur dengan Setan agar dengan itu ia tidak membiarkan dirinya menjadi "pemuda" kepada Setan, yang meruntuhkan kemuliaan dirinya, sampai dirinya akan menjadi "yang rendah".Dengan ini si hamba memiliki sifat kemuliaan diri atau harga diri yang sebaiknya sebagai khalifah Tuhan di bumi dan hambaNya.Kapan Tuhan bernama dengan nama an-Nafi '- Yang Memberi menfaat kepada sekalian akhlukNya - maka si mukmin harus membentuk pribadi sebagai orang yang mendatangkan kemanafaatan kepada orang lain, bukan sebaliknya. Ini jelas pula dari hadits Nabi s.a.w. yang berarti: "Manusia yang baik adalah orang yang paling bermanfaat bagi manusia".Kalau Allah bernama dengan nama al-Muhaimin - Yang menjaga - maka para hamba harus pada tingkat manusawinya menjadi penjaga sekalian yang harus dijaga dirinya, keluarganya, bangsanya, umatnya, agamanya, demikian seterusnya dan janganlah ia menjadi perusak. Demikianlah apa yang disebut sebagai "bagian hamba" - hazz al-'abd - oleh penulis "Tafsir al-Jamal" dalam hubungan dengan Nama-Nama Allah yang menjadi penentu dalam hidupnya dari segi metafisikanya, faham alamnya, aksiologi atau paham nilainya, epistemologi ataufaham ilmunya.
Tauhid Dalam Praktek:
Kapan kita menjurus kepada praktek, maka tauhid menjadikan manusia itu menunaikan ibadahnya, seperti shalatnya - sebab itu pengabdian puncak, terlambang dengan hakikat itu dikaruniai waktu mi'raj Rasul saw - Puasanya, zakatnya, hajinya, nazarnya, kafarahnya, membaca Qur'an, wirid dan zikirnya, do'anya, bahkan, sebagaimana yang diajarkan oleh Imam al-Ghazali rd dalam "Ihya '" nya, "Hendaklah semua gerak-gerik hidup kamudan diam kamu menjadi ibadah atau penolong kepada ibadah kepada Tuhan, "sampaikan Imam utama ini rd menyatakan bahwa bermainpun biarlah terjadi dalam konteks pengabdian atau ibadah kepada Tuhan!

Tauhid pada praktek menyebabkan manusia berakhlak dengan akhlak yang mulia seperti bersifat benar, amanah, ikhlas, mengasihi orang, penuh pertimbangan, bersaudara, saling mencintai dalam keluarga dan masyarakat, bermaaf-maafan bukan mendendam, pemurah bukan bakhil dalam kebajikan, bukan membazir, bukan melampau dalam berbelanja, hemat dan cermat, bukan hanya waktu ekonomi gawat saja, menjaga persatuan bukan mengusahakan perpecahan, apa lagi dalam umat menghadapi ancaman, bekerja dalam kebajikan, yaitu bekerja dalam keluarga, dalam masyarakat, bangsa dan umat, antara rakyat dengan rakyat, antara rakyat dengan pihak penyelenggara, bekerja antara ulama, cendekiawan, para pemimpin, hartawan dan orang awam. Bersifat permanen dan keras dalam melakukan kebaikan dan jasa kepada manusia semuanya.

Tauhid menyebabkan terjadi perpaduan dalam keluarga dan timbulnya keluarga bahagia dan perkasa yang membantu dalam membangun masyarakat yang beradab, berilmu, dan perkasa dengan praktek-praktek "budaya perkasa" atau "strong culture".Ini bisa dikaitkan dengan kata-kata terkenal "Hidup bersendikan adat, adat bersendikan Syara 'dan Syara' bersendikan Kitab" yang melambangkan perpaduan hidup peradaban yang terbimbing oleh wahyu dan ajaran agama dengan dibantu oleh kemampuan dan akal manusiawi.

Tauhid dalam praktek ditimbulkan dalam hidup manusia dengan penuh ketaatan kepada Kehendak Tuhan yang terjelma dalam ketaatan kepada Hukum Syara'Nya dalam ibadahnya, hidup keluarganya, mu'amalahnya, hidup kenegaraannya, budayanya, ilmu pengetahuan dan sainsnya, teknologi dan penelitian serta informasi. Ketaatan kepada Tuhan dalam semua hal inilah merupakan manifestasi tauhid dalam peradaban manusia selain tauhid yang nyata dalam hidup pribadi dan keluarga serta masyarakatnya.
Adanya kedurhakaan dalam masyarakat manusia - karena dunia bukan akhirat-adalah karena kelemahan-kelemahan manusiawi - "human failings" - bukan karena agamaa bukan praktis atau "above human". Sebagaimana yang dijelaskan dalam al-Qur'an dalam ayat yang artinya "Tuhan tidak membebani diri manusia melainkan sejauh apa yang termampu olehnya", dan dalam konteks yang lain Allah berfirman, artinya "Allah tidak membebani sesuatu diri manusia melainkan dari apa yang dikaruniakan kepadanya ( dari Ni'matNya) ".

Tauhid pada praktek membawa manusia membangun hidup peradaban menurut apa yang diajarkan oleh Tuhan dalam budaya ilmunya, politiknya, ekonominya, hidup kemasyarakatannya, keseniannya dan budayanya, perang dan damainya. Penyelewengan-penyelewengan yang terjadi adalah karena kelemahan-kelemahan manusiawi dari segi individu dan kelompoknya. Agama datang untuk menyembuhkan manusia dan peradaban dari "kelemahan-kelemahan manusiawinya" bukan untuk mengazabkan manusia atau mencegah bersuka-suka secara rasional dan menasabah dan sejahtera dalam dunia ini.

Sebab itu dalam sejarah dan realitas kehidupan menurut penilaian yang berbeda-beda tauhid dan prinsipnya terbayang dalam hidup mereka yang beriman dalam keyakinannya kepada tauhid, ibadahnya, hidup akhlaknya, keluarganya, mayarakatnya, dan umatnya. Terbayang hakikat ini dalam sistem ilmunya - hubungan harmonis antara ilmu-ilmu agama dan ilmu-ilmu umumnya sebagaimana yang terbayang dalam uraian Ibnu Khaldun rh dalam "al-Muqaddimahnya", dalam persuratan Islam, seni benanya, perencanaan kota-kota, serta keharmonisan antara alam tabi ' I dan alam binaan manusia ("human dibangun environment").

Al-Marhum Prof Ismail Raji al-Faruqi dalam buku terkenalnya "Tawhid: Its implications For Thought and Life" berbicara dengan meluasnya aspek-aspek dan implikasi tauhid ini dengan menyebut tentang tauhid sebagai inti pengenalan agama, sebagai intisari Islam, sebagai prinsip sejarah, prinsipmetafisika, prinsip etika, tatanan sosial, prinsip ummah, prinsip keluarga, prinsip urutan siasah, prinsip urutan ekonomi, prinsip urutan hidup seluruh dunia, serta prinsip estetika.

Kesyirikan yang bertentangan dengan Tauhid Pada GagasanDilihat dari segi fahamnya, kesyirikan adalah menisbahkan kekuasaan atau Sifat-sifat Tuhan kepada makhluk-makhluk atau kekuatan selain dari Allah Tuhan Yang Sebenarnya.Kesyirikan berarti menyembah yang selain Allah atau kekuatan yang selain daripadanya atau memuja yang lain kecuali materi sebagaimana Ia disembah dan dipuja, atau sebagaimana Ia dimuliakan dan bergengsi. Ini disebutkan sebagai syirik yang besar dan nyata (syirik akbar atau syirik jaliy). Syirik ini kalau orang yang bersangkutan tidak bertobat dari, ia akan menyebabkan azab yang berkelanjutan. Nau'udhu billahi min dhalik.

Syirik yang satu lagi adalah syirik kecil atau syirik yang tersembunyi (syirik asghar atau syirik khafy). Syirik kecil adalah syirik dalam arti misalnya melakukan kebaikan karena lain dari berniat mencari keridhaan Tuhan, seperti seseorang melakukan ibadah karena ingin mencari pengaruh; atau memberi sedekah dengan niat agar disanjung dan diterima sebagai pribadi yang memiliki keutamaan; demikian seterusnya; itu syirik kecil atau syirik tersembunyi yang membatalkan pahala amalkan dan kebajikan; ia bukan menyebabkan kekal dalam azab di akhirat; demikian ia menyebabkan praktek menjadi sia-sia tanpa pahala, bahkan menyebabkan azab sesuai dengan kondisi berat atau ringannya kesalahan orang yang bersangkutan.

Dalam hubungan dengan syirik yang demikian Allah bertanya dalam Al-Qur'an dalam ayat yang artinya: "Apakah kamu melihat orang yang menjadikan keinginan nafsunya sendiri (" hawahu ") sebagai tuhan?"(Surah al-Furqan: Ayat 43).
Adapun praktek duniawi, seperti pertukangan atau sesuatu keterampilan yang dimiliki, bila seseorang itu melakukan usahanya dengan baik dan bahkan cemerlang agar amalannya diberikan penilaian dan prestasi yang baik, dengan itu ia menjadi populer, dengan itu ia mendapat rezeki yang halal, itu tidak termasuk ke dalam hal keji yang disebut di atas.
Bahkan orang yang bersangkutan, kalau ia orang yang beriman, bisa memasang niat bahwa ia sedang melakukan kerja untuk memperkuat ekonomi umat, untuk memberi kekuatan kepadanya, sebagaimana yang dianjurkan oleh Ibn al-Hajj rh dalam kitabnya yang terkenal "al-Madkhal" itu. Bahkan ini bisa termasuk ke dalam maksud hadits nabi yang berarti: "Siapa yang menuntut dunia yang halal karena ingin menghindari dirinya dari meminta-minta dari orang lain, karena memenuhi kebutuhan keluarganya, dan karena mengasihi orang-orang tetangganya (dan ia membantu mereka dengan hartanya itu ), maka ia datang ke ahirat pada hari kiamat dengan wajah gemilang seperti bulan pernama empat belas hari bulan ".


Seorang ilmuwan yang membuat penelitian membangun senjata yang ampuh yang bisa mempertahankan negaranya dari diinvasi oleh pihak musuh, dengan itu ia menjaga agamanya dan bangsanya serta negaranya, atau ia bisa memberi kekuatan kepada saudaranya Muslimin dalam negeri lain agar tidak dianiayai oleh pihak lain, maka itu adalah perbuatan yang paling berarti dalam layanan kepada umat.

Bisa diingatkan pada zaman klasik bagaimana al-Baghdadi rh menyebut bahwa satu dari kaum Ahlis-Sunnah wal-Jama'ah yang berjasa kepada umat yang menentukan posisi umat adalah orang-orang yang menjaga perbatasan negeri umat Islam agar tidak diinvasi oleh musuh ("al- Murabitun "). Maka maksudnya termasuk golongan yang menjayakan fungsi demikian dengan mengadakan senjata yang efektif untuk tujuan itu. Dengan itu maka terlaksanalah juga suruhan dalam al-Qur'an yang artinya:"Bersiap sedialah kamu untuk menghadapi para musuh dengan berbagai jenis kekuatan"(Surah al-Anfal: Ayat 61)
sesuai dengan kondisi dan zaman tersebut; kalau pada zaman kita ini ia merujuk kepada kekuatan senjata yang sesuai dengannya.
Dan tidaklah bisa dikatakan syirik orang yang mempertahankan negara itu, kecualilah ia menganggap negeri itu seperti Tuhan baginya! Dijauhkan Allah dari yang demikian itu!
Syirik Dalam Perbuatan:

Singkatnya syirik besar dan nyata dalam perbuatan mengacu kepada perbuatan memuja apa-apa selain dari Allah sebagaimana memuja Allah; termasuk ke dalamnya memuja makhluk-makhluk halus atau manusia melebihi batasan; adapun sifat mencintai seseorang karena ia melakukan kebaikan kepada orang banyak, itu adalah hal yang baik yang termasuk ke dalam maksud hadits Nabi saw yang berarti: "Siapa yang tidak mengenang budi kepada manusia (yang melakukan kebaikan kepadanya), maka orang itu tidak sempurna dalam perbuatannya bersyukur kepada Allah".Termasuk praktek yang harus dihindari adalah sihir sebab ia menghancurkan keimanan manusia dan bisa memnbawa kepada kesyirikan. Dalam media praktek sihir dilaporkan menyebabkan pembunuhan selain akibat-akibat lain yang membahayakan dan merusak hubungan baik anggota masyarakat.
Syirik kecil dan tersembunyi adalah sifat ria, yaitu melakukan kebaikan dalam agama karena mengharapkan perhatian dan sanjungan manusia; itu membatalkan amalan dan kebajikan seseorang; adapun perbuatan yang bersifat duniawi, seperti pertukangan dan keterampilan maka itu tidak mengapa, meskipun yang lebih baiknya adalah seseorang itu menjalankanprofesinya dan kemahirannya dengan niat menguatkan umat dalam rangka menjalankan fardhu kifayahnya, seperti yang tersebut dalam kitab Imam al-Ghazali rd atau kitab Ibn al-Hajj rh.Dalam ajaran Ahlis-Sunnah wal-Jama'ah bertawassul adalah harus, apakah pada orang yang hidup atau orang yang sudah meninggal. Tidak perlu dijadikan masalah bila ada setengah kalangan yang menganggap itu kesyirikan; sebab yang diminta adalah dari Allah; orang yang mulia itu disebut kedudukannya yang mulia di sisi Allah. Dengan itu maka permohonan itu cepat makbulnya.

Perbuatan mengunjungi makam mereka yang utama dan menghadiahkan pahala amal juga perbuatan yang mulia di sisi Ahlis-Sunnah, dan berdo'a di makam orang itu, dengan barakahnya, maka do'a itu bisa dikabulkan dengan cepat. Itupun praktek yang bukan dilarang dalam Ahlis-Sunnah wal-Jamaah, meskipun ada pihak-pihak yang melarangnya seperti Muhammad bin 'Abdul Wahhab dan Ibn Taimiyyah. Itu adalah pandangan mereka, yang berlawanan dengan pandangan jumhur. Allahumma sallimna wal-Muslimin. Mereka yang mau menganggap pandangan mereka berdua itu lebih utama dari jumhur, itu adalah pilihan masing-masing.

 
Harus dilakukan adab dalam berbeda pendapat dalkam hal-hal seperti ini dan jangan dijadikan isu sampai sesuatu suku melemparkan tuduhan bid'ah dan sesat kepada pihak lain. Apa lagi kalau sampai timbul sikap menghalalkan darah dan berperang sama Islam, sebagaimana yang telah dilakukan oleh Muhammad ibn 'Abdul Wahhab yang berperang menjatuhkan Turki' Utsmani yang menyebabkan sampai sekarang umat tidak memiliki khilafah seperti anak-anak tanpa bapak. Dan pihak musuh cenderung untuk membiarkan pemikiran seperti ini agar Islam hancur dari dalam, asalkan pihak mereka tidak terpengaruh. Lain halnya kalau sesuatu hal itu sudah diijma'kan salahnya, maka perlulah itu disebutkan dengan terang.

Demikian pula tidak perlu dikatakan syirik kepada mereka yang mengadakan aturan-aturan duniawi dalam setiap bidang kegiatan seperti komunikasi, transportasi, pertanian, dan yang sepertinya yang berupa aturan-aturan profesi yang menjayakan bidang yang terkait sesuai dengan tabiat keterampilan demikian itu. Mereka yang mengadakan aturan-aturan itu demi untuk menjaga kesuksesan bidang-bidang itu - asalkan ia tidak berlawanan dengan kehendak agama yang mau menjaga kemaslahatan nyawa, agama, martabat, harta, keturunan manusia, keamanan dan apa juga yang diperlukan - bukannya bisa ditafsirkan sebagai " merebut "Hakimiyyatu'Llah atau Kuasa membentuk Aturan yang ada pada Allah - oleh itu perbuatan mereka itu berupa kesyirikan. Kita harus menghindari diri dari kecenderungan Khawarij yang sedemikian itu yang telah menyebabkan kegetiran dalam sejarah da'wah di setengah negara di Asia Barat. Hal tersebut tidak perlu kita mengulanginya di tempat lain.

Hal yang seperti ini disentuh dengan baiknya oleh Hasan al-Hudaibi rh dalam bukunya yang terkenal itu yaitu "Du'atun la Qudah" (Pendakwah bukan penghukum).Pembicaraan tentang kesyirikan tidak perlu terlanjur sampai timbul klaim-klaim dan tuduhan-tuduhan, diantaranya seperti:

syirik kecil itu sebagian yang tidak terpisah dari syirik besar, yang membawa kepada menghalalkan darah orang yang terlibat di dalamnya;

atau tuduhan bahwa pemahaman ulama Ahlis-Sunnah tentang tauhid umumnya salah;atau Abu Jahal lebih mengetahui tentang la ilaha illa'Llah dari ulama Islam;atau tuduhan bahwa kesyirikan di muka bumi dimulai dengan perbuatan anggota ilmu dan agama, karena mereka cinta kepada para wali;

atau tuduhan bahwa para kufar yang mengetahui tentang kekufuran mereka adalah lebih baik terbimbing dari orang-orang yang beriman-inna 'l-kuffara' lladhina ya'rifuna kufran Ahda sabilan minal-mu'minin <atau tuduhan "Kondisi demikian merusutnya sehingga sampai, di kalangan kebanyakan manusia, menyembah orang-orang agama adalah praktek yang paling baik, disebutkan sebagai kewalian, sedangkan menyembah ulama fiqih dikatakan sebagai 'pengetahuan dan ilmu fiqih'. Kemudian kondisi menjadi merusut lagi sampai orang-orang yang tidak auliya 'pun disembah selain dari Allah, dan pada derajat kedua, mereka yang jahil "

Juga tuduhan yang menyatakan bahwa sya'ir Burdah oleh al-Busiri sebagai sesuatu yang berupa kesyirikan (karena memuji nabi saw-p).atau tuduhan bahwa panggilan "qadil-qudah" - kadhi dari sekelian kadhi - sama dengan "Syahin-syah-raja sekalian raja" (yang membawa kepada menghukumkan orang yang bersangkutan kafir)atau sampai membawa kepada paham bahwa Allah memiliki Dua Tangan, tangan kanan memegang langit dan yang satu lagi memegang bumi. "Kesimpulan:Sebagai kesimpulannya kita melihat bahwa tauhid yang berbasis kenyataan:لا اله الا اللهatau pernyataan:شهد ان لا اله الا الله و اشهد ان محمدا رسول الله"Tiada tuhan yang disembah dengan sesungguhnya melainkan Allah, dan Muhammad adalah Rasulullah" atau "aku menyaksikan bahwa tidak ada tuhan yang disembah dengan sesungguhnya melainkan Allah, dan aku menyaksikan bahwa Muhammad adalah utusan Allah" itu berarti dan keyakinan bahwa hakikat yang sebenarnya hanya satu saja, yaitu Allah, dan Ia Tuhan Yang Maha Esa, yang kita sembah. Keredhaan Dia saja terakhirnya yang kita cari; kehendakNya saja yang kita ikut; hakikat ini mendatangkan efek pada paham alam kita, paham ilmu, dan paham nilai. Ini yang menentukan konsep kita tentang kehidupan, budaya, peradaban, ilmu, dan nilai. Inilah yang menentukan ibadah, hidup rohani, akhlak, peraturan hidup, serta perjuangan dalam kehidupan individu, dan kolektif serta peradaban kita.

Seharusnya inilah hakikat dan prinsip yang memartabatkan dan memuliakan kita dari dunia sampai ke alam yang kekal abadi.Inilah yang menyatukan dan menguatkan kita dalam percaturan hidup, bukan sebaliknya. Kesyirikan adalah meragamkan Tuhan yang berupa dosa dan kejahatan terbesar, diikuti oleh syirik kecil memuja nafsu dan keinginan sendiri yang membawa kepada penyimpangan hidup dengan berbagai hal negatif dalam hidup individu, kolektif dan budaya dan peradaban.

Pengembalian kembali ke pemahaman yang tepat dan luas pada tauhid dan penghayatannya yang menyeluruh dengan implikasi-implikasinya, dengan penolakan syirik dalam paham dan praktek sejauh-jauhnya, dalam rangka paham dan praktek hidup Sunni, inilah yang menjamin kesuksesan dan kebahagiaan sesungguhnya; dan inilah yang menentukan nasib sebenarnya untuk diri dan umat kita.Wallahu a'lam.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment